Jenis Awan Baru Ditemukan


asperatus-iowaNetsains.com – Awan berombak ini terlihat di atas Cedar Rapids, Iowa – Amerika Serikat, dalam sebuah gambar tak bertanggal bisa menjadi contoh dari jenis awan baru pertama untuk diakui sejak tahun 1951. Atau jadi harapan Gavin Pretor-Pinney, pendiri Awan Apresiasi Masyarakat.

Tak hanya di Iowa, tapi Selandia Baru bagian selatan, Perthshire-Skotlandia dan Devon – U.K juga muncul awan jenis baru.

Penggemar awan di Inggris mengatakan, Pretor-Pinney mulai mendapatkan foto dari yang “dramatis” dan “aneh” pada tahun 2005 dan dia tidak tahu bagaimana untuk mendefinisikan.

Hal ini rupanya menjadi awan kelas baru yang masih misteri. Tetapi para ahli menduga awan asperatus yang bagian bawahnya berombak mungkin disebabkan oleh angin kencang stabil, mengganggu lapisan sebelumnya yang hangat dan udara dingin.

Beberapa bulan yang lalu ia mulai mempersiapkan diri untuk mengusulkan formasi awan aneh ini sebagai varietas awan baru pada PBB Organisasi Meteorologi Dunia, yang menggolongkan jenis-jenis awan.

Pretor-Pinney dengan nada bercanda menyebutnya awan “Jacques Cousteau” setelah melihat kemiripannya dengan permukaan laut bergolak dilihat dari bawah. Tapi penggemar awan telah mengusulkan sebuah nama latin “formal” yaitu: undulatus asperatus–roughly, “yang sangat penuh gejolak, keras, bentuk gerak kacau mengombak,” jelas Pretor-Pinney, penulis buku New Cloud Collector’s Handbook.
“Orang-orang mengeluh tentang awan yang menggantung di atas mereka, dibandingkan dengan seseorang yang memiliki pandangan hidup yang gembira,” kata Pretor-Pinney, pendiri Awan Apresiasi Masyarakat. “Bagi saya, awan adalah salah satu bagian yang paling indah di alam”. “Bahkan jika Anda tinggal di tengah kota,” katanya, “langit adalah hutan belantara terakhir yang bisa Anda nikmati”.

LeMone, menggambarkan diri sebagai “pecinta awan”, pun menyetujuinya. “Jika Anda memiliki hari yang menyebalkan, Anda dapat melihat keluar dan melihat awan yang spektakuler,” katanya. Margaret LeMone, ahli awan National Center for Atmospheric Research di Boulder, Colorado, mengatakan bahwa dia telah mengambil foto-foto awan asperatus sedikitnya selama 30 tahun. Kemungkinan bahwa awan ini akan berubah menjadi suatu varietas baru, kata LeMone.
“Memiliki sebuah kelompok yang antusias dengan awan, bisa membantu bidang meteorologi,” ia menambahkan.

Bertanya bagaimana penemuan jenis awan yang demikian mencolok bisa tidak dikenali, Pretor-Pinney menyebutkan adanya kelangkaan- dan proliferasi serta portabilitas dari suatu kamera digital. “Teknologi telah memungkinkan kita untuk memiliki perspektif baru ini di langit.”

diterjemahkan secara bebas dari news.nationalgeographic.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s